nuffnang1

.:)

Aug 28, 2016

Wajah-Wajah Pekerja Aree Bihunsup Ex Service

Mereka Pembawa Rezeki Buat Saya, Mereka Pembawa Tuah Buat Saya Dan Mereka Juga Suka Dan Duka Saya

Dalam dunia perniagaan pasar malam atau 

apa jua perniagaan amat dianjurkan berkongsi 

rezeki. Dengan ertikata perlu ada pembantu 

agar peniaga akan lebih bersikap rasional dan 

tidak terlalu emosi.


Banyak sebab yang akan saya perkatakan 

kenapa tanpa pekerja emosi seorang peniaga 

lebih tertekan dan mudah "emosional".


Jawapanya tentu sekali mudahkan, dalam 

keadaan letih apa saja mampu berlaku sebab 

orang yang keletihan tidak akan mampu 

membuat keputusan yang baik. Pastinya 

keputusan yang di buat bakal mengundang 

gejala yang tidak baik.


Di rumah anda sebagai seorang peniaga 

semestinya sudah bertungkus lumus 

menyediakan kelengkapan untuk dibawa ke 

pasar malam. Ini sedikit sebanyak sudah 

meletihkan anda. Mungkin jawapan anda, "aku 

sudah biasa macam ni dari dulu". Ya tidak 

dinafikan. Akan tetapi cuba anda perhatikan 

peniaga yang menggajikan pekerja, kehidupan 

mereka lebih teratur dan lebih bertenaga.



Mereka yang menggaji pekerja dapat berehat 

secukupnya sebelum bergerak ke pasar 

malam. Selepas semua keperluan disediakan 

maka pekerja mereka akan datang membawa 

kenderaan ke pasar malam dan ketika inilah 

masa untuk peniaga tersebut berehat untuk 

memulihkan tenaga semula sebelum ke pasar

malam.


Dan kalau dibezakan dengan anda yang 

bekerja seorang diri, belum pun sempat ambil 

angin terpaksa bergegas pula ke pasar malam 

dalam keadaan keletihan. Apatah lagi 

sekiranya musim cuti sekolah pastinya banyak

 jemputan kenduri kahwin yang diterima. Apa 

yang saya perhatikan ramai peniaga yang tidak

 mengupah pekerja terpaksa keluar awal 

bersama van yang membawa barang 

perniagaan ke majlis kenduri kahwin tersebut.



Namun andainya jemputan tersebut yang 

lokasi kediaman jauh dari laluan ke pasar 

malam ramai juga yang gagal ke majlis 

tersebut. Apatah lagi jika sekadar jemputan

rumah terbuka pastinya lebih ramai yang gagal

 hadir. Namun bila diajukan soklan tersebut 

anda pastinya menafikan, kerana anda akan 

cuba menegakkan kebenaran .



Anda perhatikan sahabat anda yang menggaji 

pekerja walaupun hanya seorang, dia tidak 

perlu bersusah payah bergelut dengan masa. 

Berkongsi rezeki dengan orang besar 

ganjarannya. Dan terlalu banyak faedah yang 

bakal anda perolehi.


Bukannya mahal sangat untuk membayar gaji 

dan tidak jatuh miskin pun jika anda 

menggajikan seorang pekerja.



Saya sendiri menggajikan pekerja seramai  

empat orang dan ada ketika keperluan 

memuncak sehingga enam orang. Namun 

saya tidak pernah merasa terbeban malah 

ianya amat menyenangkan segala aktiviti yang

 perlu saya lakukan pada petang hari.

Menghadiri kenduri kahwin, jamuan jemputan 

hari raya dan sebagainya.



Berkongsi rezeki tidak bermakna anda akan 

kekurangan wang keuntungan, anda kena 

yakin dengan Allah SWT tentang rezeki kerana

 Allah sudah tetapkan segalanya dan anda 

tidak mungkin jatuh miskin.



Sebab itulah saya amat senang sekali 

berkongsi rezeki walaupun ada kala dan 

ketikanya saya alami kerugian, kerana rugi 

bukan setiap hari.



Sayangilah pekerja anda dan berikan bayaran 

upah yang setimpal serta jangan mencekik 

darah kerana nanti segalanya akan dibalas 

Allah, budi baik di balas baik dan begitulah 

sebaliknya.



Segalanya bergantung kepada anda sendiri, 

sebagai seorang sahabat, saya hanya mampu 

melontarkan cadangan sahaja sebagai 

panduan buat semua peniaga pasar malam 

dan segalanya berdasarkan oleh pengalaman 

saya sendiri.



Pendapatan yang di jana dalam perniagaan 

pasar malam sekarang ini berbeza dengan 

dahulu dan setiap peniaga mampu meraih 

pendapatan yang cukup lumayan sekarang ini 

justeru itu sebaiknya upah pekerja dan secara 

tak langsung kita telah mengurangkan 

pengganguran. Walaupun kalau di nilai 

sumbangan kita tidak sebesar syarikat import 

eksport namun sekurang-kurangnya kita mahu 

bergerak ke hadapan.



Peniaga pasar malam seperti kita mengaut 

keuntungan setiap hari dan bukanya sebulan 

sekali seperti orang lain yang bekerja makan 

gaji. Pendapatan yang di jana ada yang 

mampu mengalahkan mereka yang berjawatan

 tinggi namun kenapa ianya belum dapat 

menyenangkan hati, tidak mampu 

melestarikan impian. Tepuk dada tanya selera.

 Kebahagiaan dan ketenangan bergantung juga

 dan bersabit dengan "KONGSI REZEKI".




Post a Comment